Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Lima Muadzin Rasulullah Saw yang Jarang Diketahui

Source: telegraph.org


Para Muadzin Rasulullah Saw yang Sangat Istimewa

 

Muadzin Rasulullah Saw - Sudah menjadi fakta, di antara para Muadzin Rasulullah Saw yang tercatat dalam sejarah, hanya Sahabat Bilal bin Rabbah yang hanya dikenal oleh umat Islam di masa sekarang. Namun dalam sejarahnya, ada lima orang yang menjadi muadzin.

Semua itu tercatat dalam syair yang dibuat oleh Syaikh at-Tawudi bin Saudah:

 

عمرو بلال و أبو محذورة

 

سعد زياد خمسة مذكورة

 

قد أذنوا جميعهم للمصطفى

 

نالوا بذاك رتبة و شرفا

 

Artinya:

 

"Amr, Bilal, dan Abu Mahdzurah

Sa’ad, Ziyad, kelima orang yang disebut

Semuanya beradzan atas perintah baginda Rasulullah

Mereka mencapai derajat dan kemuliaan karena amalan tersebut,"

 

Nama-nama Muadzin Rasulullah Saw

 

1. Bilal bin Rabah

 

Bilal bin Rabah merupakan assabihunal awwalun (orang yang pertama-tama memeluk Islam). Beliau adalah seorang budak yang dimerdekakan oleh Abu Bakar, setelah mendapat banyak siksaan dari majikannya.

Beliau juga meriwayatkan hadits tentang tambahan bacaan saat adzan subuh dikumandangkan. Bacaan yang dimaksud adalah “Assholatu khoirumminnaum.” (sholat lebih baik daripada tidur).

Tentu saja banyak keutamaan dari Bilal. Banyak pula ayat-ayat Alquran yang turun, dan Bilal menjadi bagian dari kandungan ayat tersebut. Beliau juga tinggal bersama Rasulallah di Madinah, sebagai muadzin tetap di Masjid an-Nabawi.

Untuk mengetahui sejarah Bilal bin Rabbah, silahkan cek di sini.

 

2. Ibnu Ummi Maktum

 

Beliau adalah Amr bin Qays bin Zaidah bin al-Asham. Yang ketika masuk Islam, nama beliau dirubah Rasulullah Saw menjadi Abdullah. Beliau juga merupakan assabihunal awwalun, meski kondisi fisik beliau yang tak sempurna.

Namun, saat turun perintah Allah Swt untuk hijrah ke Madinah, beliau adalah termasuk orang yang pertama menyambut seruan itu.

Banyak keutamaan yang dimiliki oleh Abdullah bin Ummi Maktum. Terutama, ketika beliau menjadi penyebab turunnya QS Abasa.

Beliau juga tinggal di Madinah, menjadi muadzin bersama Bilal bin Rabbah. Ditambah, beliau mendapat tugas dari Rasulullah Saw untuk menjadi pemimpin Madinah, ketika Beliau Saw berpergian.

Untuk mengetahui siapa Abdullah bin Ummi Maktum, silahkan cek di sini


3. Abu Mahdzurah

 

Dia adalah Aus bin Mughirah al-Jumahi. Rasulullah Saw memerintahkannya mengumandangkan adzan, setelah kejadian Fathul Makkah, ketika Bilal mengumandangkan adzan dzuhur di atas Ka’bah. Saat itu, umur beliau adalah 16 tahun, dan orang yang paling merdu suaranya.

Setelah Abu Mahdzurah beriman, Rasulullah mengajarinya adzan. Abu Mahdzurah tetap tinggal Makkah untuk mengumandangkan adzan di Masjid al-Haram atas perintah Rasulullah Saw, hingga akhir hayatnya.

Dicatat pula, keturunan beliau juga menjadi muadzin di Makkah selama beberapa generasi. Ada pendapat yang mengatakan, jika hal itu berlangsung hingga masa Imam Syafi’i.

Untuk mengetahui siapa Abu Mahdzurah, silahkan cek di sini

 

4. Sa’ad al-Qarazh

 

Sa’ad al-Qarazh adalah budak yang dimerdekakan oleh Ammar bin Yasir. Beliau muadzin Rasulullah Saw di Masjid Quba’, setelah beliau merdeka. Ada kisah menarik tentang julukan al-Qarazh (daun yang dianyam).

Dahulu kala, beliau mendatangi Rasulullah Saw untuk meminta nasehat tentang kehidupannya yang sulit. Lalu, Rasulullah Saw menyarankan agar beliau berdagang. Lalu, Sa’ad membeli beberapa daun kering/ al-Qarazh, yang kemudian dianyam, lalu dijual.  

Selanjutnya, beliau pindah ke Madinah, pada masa pemerintahan Abu Bakar. Hal ini dikarenakan, Bilal enggan mengumandangkan adzan, karena Rasulallah Saw wafat, dan Ibnu Ummi Maktum juga ingin segera pindah dari Madinah.

 Untuk mengetahui siapa Sa’ad al-Qarazh, silahkan cek di sini.


5. Ziyad bin al-Harits ash-Shuda’i

 

Ziyad juga merupakan muadzin Rasulullah Saw. Hal ini berdasarkan hadits riwayat Imam Ahmad dalam Musnad-nya, jika beliau pernah adzan di hadapan Nabi Muhammad. Namun, hadits itu tidak shahih.

Ditambah pula, minimnya informasi yang menyatakan tentang keberadaan Ziyad yang ditugaskan di Masjid mana, tak kala Rasulullah Saw masih hidup.

 Untuk mengetahui siapa Ziyad bin al-Harits ash-Shuda’i, silahkan cek di sini.

Itulah seluruh muadzin Rasulallah Saw yang telah diceritakan di berbagai literasi Islam. Mulai dari Bilal bin Rabbah, Abdullah bin Ummi Maktum, Abu Mahdzurah, Sa’ad al-Qarazh, dan Ziyad bin al-Harits ash-Shuda’i. Semuanya memiliki posisi penting dalam awal-awal masa persebaran Islam di dunia Arab sana.

Wallahu'alam

Posting Komentar untuk "Lima Muadzin Rasulullah Saw yang Jarang Diketahui"

Berlangganan via Email